Kutubuku yang satu ini masih sangat muda, berusia 22 tahun, tetapi kecintaannya pada buku dan dunia tulis-menulis membuatnya berbeda dari pemuda seumurannya. Bila pemuda zaman sekarang cenderung lebih banyak menghabiskan waktu untuk nongkrong di kafe atau menghabiskan uang untuk membeli rokok, maka tidak dengan Jamal Kutubi—begitu nama yang ia sematkan di akun jejaring sosialnya—yang saat ini sedang menyelesaikan tugas akhirnya di IAIN Surabaya.

Jamal Kutubi bersama buku antologi pertamanya berjudul "Tak Termaafkan"

Jamal Kutubi bersama buku antologi pertamanya berjudul “Tak Termaafkan”

Pemuda yang lahir, besar dan berdomisili di Sidoarjo ini lebih suka tenggelam dalam lautan buku, pada berlembar-lembar huruf dan kata yang berlompatan. Membaca buku saat turun hujan baginya adalah kesenangan tersendiri. Pria yang mengaku sibuk berjualan buku di saat mengerjakan skripsi ini memiliki cara tersendiri untuk menambah koleksi bukunya.

Saya cukup beruntung diberi kesempatan melakukan wawancara terhadap dirinya sebagai sesama anggota baru BBI (Blogger Buku Indonesia). Anda tentu penasaran, ‘kan, seperti apa sebenarnya Jamal Kutubi dengan dunia bukunya? Simak wawancara Saya dengan beliau.

Pertama, kenalan dulu deh. Mas Jamal ini lahir dan besar di mana? Dan sekarang domisili di mana?
Usia berapa? Masih kuliah atau kerja atau apa sekarang

Lahir, besar dan tinggal di Sidoarjo. Usia 22 tahun akhir April kemaren. Masih kuliah di IAIN Surabaya. Lagi macet garap skripsinya dan malah sibuk dengan jualan buku

Ooo, berarti sambil kuliah sambil jualan buku ya. Keren! Trus saya penasaran, kalau Jamal kutubi saya nebaknya kutubi = buku/kitab, bener ga? Nah, kalo OM buku itu singkatan apa?

Nama asli Jamaludin (singkat, jelas dan padat berisi ). Ambil nama belakang “Kutubi” itu dari bukunya Hernowo yang berjudul “Mengikat Makna”. Di sana tertulis bahwa Imam Ja’far (lupa tepatnya siapa) senang dipanggil/dijuluki “Kutubi” yang artinya Kutubuku. Mungkin seperti ini: kitab ‘kan artinya buku, kalau kutub artinya banyak buku, kutubi artinya pembaca banyak buku.

Om Buku bukan singkatan…

Oooh itu arti kutubi…pernah baca Mengikat Makna, tapi ga detail banyakan lupa. Trus OM buku itu maksudnya om (lawan dari tante) buku?

Iya lawan dari ‘Tante’…Saya bingung banget waktu bikin nama tobuk online via FB waktu itu, lalu terinspirasi oleh keponakan saya yang suatu hari bilang, “Om, mana bukunya?” jadi saya kasih nama “OM Buku”

(Mas Jamal lalu menambahkan bahwa setiap bulannya ia rutin mengunjungi keponakan yang berusia 2 dan 4 tahun di Probolinggo dan sebisa mungkin membawa buku. Ia adalah anak bungsu dari tiga bersaudara.)

Kalau melihat foto-foto di FB Mas Jamal, sepertinya bukunya banyak. Sejak kapan suka baca dan mengumpulkan buku?

Udah lupa sejak kapan suka baca buku, tapi kayaknya mulai SMP udah suka baca, cuma belum suka koleksi buku. Baru saat SMA kelas 3 kayaknya aku mulai suka beli-beli buku (tiap minggu selalu beli beberapa) dan saat kuliah sangat menggila! Haha…

Wow, tiap minggu beli buku di SMA! Ada budget khusus untuk buku, ya? Tiap bulan biasanya beli berapa buku?

Dulu saat SMA itu gak ada budget khusus, cuma tiap minggu ‘kan dapat uang, jadi langsung pergi ke tobuk…kalo sekarang juga gak ada budget khusus. Kalo mau beli ya beli aja… tiba-tiba ATM kosong @_@

Hehehe…Kalo sekarang beli-beli buku gitu budgetnya nyari sendiri, dari orangtua atau apa? Nah, kalo misal dari ortu, ada pertanyaan lanjutan: ortunya ga marah kalo tiap bulan beli buku-buku banyak gitu?

Hahahaha, malu nih. Di usia yang segini, aku masih dikasih uang saku lho…tapi semua buku itu saya beli dengan uang sendiri (tabungan) dan hasil dari menjual buku.

Mottoku: “Aku menjual buku untuk membeli buku”

Ibuku sering ngomel, “Buat apa siihh beli banyak buku… Mbok ya ditabung aja…”

Bapak juga sering ngomel hal serupa.

Lalu kujawab, “Daripada uangnya dipakai buat rokok, hayo??” hihihi

(Mottonya keren, ya! Patut ditiru nih…)

Tapi sampai sekarang ga ada masalah dong, ya, yang berarti ke keluarga soal hobi bukunya?

Gak ada… Mbak yang pertama, yang tinggal di Probolinggo, malah seneng kayaknya (meski gak pernah bilang), coz dia sering tak beli’in buku dan tak pinjemi buku. Mbak keduaku (tinggal di Malang) tak paksa baca buku-buku bagus, padahal dia ga suka baca, tapi akhirnya dia sering nangis-nangis gitu kalo baca buku-buku tersebut…haha…

kalo keluarga mbak Evi sndri apa ga ada masalah?

alhamdulillaah ga ada masalah. dulu waktu kecil (SD), saya suka bacanya juga gara2 ibu saya rajin beliin buku2 dongeng bergambar haha… kebetulan ibu saya suka baca juga. tinggal nularin gemar baca ke adik2 aja nih

ohya, kalo mas Jamal beli buku tuh apa aja pertimbangannya? Harga atau apa gitu?

Pertimbangannya harga tentu nomor satu, lalu judul bukunya terkenal atau tidak, atau yang saya buru atau tidak, lalu cover juga.

Suka yang covernya menarik, ya?

Suka pooll!!! Kebetulan suka banget gambar-gambar gitu, dan paling suka cover-cover dari penerbit Jalasutra!

Koleksi bukunya ada berapa banyak Mas?

500-an mungkin, akumulasi buku koleksi dan buku yang akan dijual.. haha masih dikit.. belum ada apa-apanya sama milik mbak Evy

(ge er nih)

Wah banyak itu. Kalo arti buku bagi mas Jamal apa? Sampe rela nimbun buku gitu ya istilah anak2 BBI, padahal kan belum semua dibaca ya. Kayak saya dari 3000 buku, yang udah dibaca juga berapa haha *silakan dijawab*

Pertanyaan yang sulit *garuk-garuk kepala*

Buku itu luar biasa. Banyak para tokoh yang mengatakannya dan saya juga membenarkan para tokoh ini. Aku pernah ngutip kata-kata mereka dalam blogku di sini.

Bagi saya sendiri, buku itu seperti jendela ke mana saja yang bisa kita buka sewaktu-waktu, dan dari lubang inilah aku bisa ngintip dunia, mendapat banyak pemahaman akan kehidupan (kebetulan suka sastra) orang lain melalui tokoh-tokoh itu, yang bikin kita jadi lebih terbuka sama karakter manusia yang bermacam-macam.

Aduh..terharu saya bacanya ^^ setuju…setuju! Apalagi kalo buku2 itu udah mejeng di rak buku kita ya, ada kepuasan tersendiri. betul ga hehe

iya mbak.. bethul bgt.. dipandang aja uda nyes di hati

Iya… Trus kalau baca buku biasanya ada waktu khusus ga? Sehari berapa jam atau kapan aja gitu?

Gak ada waktu khusus, tapi lebih sering malem…Gak nentu juga berapa lama…pernah seharian baca melulu..haha

(Saya ikut tertawa tanda setuju, sama sih soalnya)

Trus kalo baca buku apa suka sambil ngemil atau minum gitu ga?

Suka, tapi gak sering. Kalo bukunya berat, baru deh ditemani kopi susu

Mas Jamal lebih senang sepi ya berarti?

Yup. Tapi kadang-kadang juga suka ditemani musik, Mbak. Musik instrumen dan lagu-lagu melow, haha.

Jadi dalam sebulan biasanya sanggup baca berapa buku minimal? Pernah 10 buku sebulan?

Minimal satu haha. Kalo maksimal lupa berapa hihi. Pernah kayaknya, tapi campuran sama novel grafis.

Suka novel grafis ya? Koleksi novel grafisnya banyak juga tuh. Kenapa suka? Dibanding komik, lebih suka mana sama novel grafis?

Genre favoritku itu. Lebih suka novel grafis. Suka banget malah, karena aku suka banget sama gambar. Lagipula novel grafis itu lebih kompleks dari ‘komik’ dan isinya pun berat tanpa bikin jenuh. Bahkan ada yang bilang (tapi aku lupa siapa) bahwa komik dan novel grafis adalah buku paling hebat! Karena sesuai dengan otak kita: otak kanan suka gambar dan cerita, otak kiri suka bahasa, hihihi. Banyak banget novel grafis yang isinya mantap, bikin geleng-geleng kagum dan meremas-remas hati.

Selain novel grafis nih, genre buku apa lagi yang jadi favorit? Bisa sebutkan 4 lagi?

  1. Novel klasik
  2. Kepenulisan dan esay sastra
  3. Motivasi
  4. Agama
  5. Memoar/Biografi/Autobiografi (tambahin satu)

Pernah ga baca buku yang bikin keki/sebel/kecewa gitu? Kalo pernah, sebutin 5 dong!

Ada sih.

  1. Ketika Ary Ilahi Bergetar (aku lupa judul pastinya, tapi langsung kukasih ke adeknya temen yang lagi butuh novel Islami)
  2. The Sweet Sins (coz aku ngira ini novelnya keren banget, eh tapi ternyata kagak bagus-bagus amat)
  3. Writer’s Block
  4. Lelaki Buruk Rupa bahkan Untanya lebih tampan (lupa juga judulnya, kujual)
  5. Ensiklopedia Buruk Rupa

byk jdul buku yg mengecewakan

Kalo buku-buku yang berpengaruh dalam hidup Mas Jamal ada ga? Sebutin 5 juga dong… *selain kitab suci*

Wah ada mbak.. tapi sebelum kujawab, aku agak bingung nih apa beda berpengaruh, bersejarah/berarti banyak, sama terfavorit?

(Lalu saya jawab, “Berpengaruh itu maksudnya yang ngasih efek buat hidup, misalnya jadi inspirasi, atau bikin hidup kita berubah, intinya mempengaruhi hidup kita. Berpengaruh bisa jadi favorit atau bersejarah, tapi favorit belum tentu berpengaruh.”)

Okey, kalo 5 buku bingung nih, kujawab sebisaku aja ya. Ga tau deh ini masuk kategori bersejarah, terfavorit, atau apa:

  1. Menulis dengan Emosi by Carmel Bird, alasannya bisa dibaca di resensiku ini
  2. Foucault’s Pendulum by Umberto Eco, karena buku inilah buku pertama yang kuresensi: bisa dibaca di sini
  3. Stephen King On Writing, karena semakin mengukuhkan cita-citaku.. haha..
  4. The Magic of Thinking Big by David J. Scwartz, buku motivasi pertama yang kubaca
  5. Bidayatul Hidayah karya Al Ghazaly yang penuh kenangan pada waktu itu

Kalo favorit bukan 5 buku ini sihh.. hehe

wihhh buku2nya keren2 bangettt…Memang cita-citanya apa?

Penulis fiksi.. haha.. Tapi belum konsen banget ke sana, masih sebatas angan-angan.. haha

Mudah-mudahan tercapai ya. Ga pengen jadi penulis review profesional gitu? Kayak teman-teman yang lain, ‘kan banyak tuh yang reviewnya masuk media, bahkan dicari-cari penerbit.

Pengen juga mbak.. pengen banget bisa dapat rezeki dari nulis review. Udah nyoba beberapa kali tapi belum keterima, jadi masih belum nyoba lagi *_*

Ayo jangan nyerah. Coba terus dan terus hehe..*masih ada pertanyaan nih*
paling penting, kira-kira kapan masuk BBI, dan alasan utamanya apa? dan bagaimana bisa masuk BBI gitu, tau dari mana

Kapan ya… lupa mbak, aku juga termasuk anggota belakang kok…Gak nyampe setahun lalu gabungnya..

Pertama kali ngeresensi itu karena web Rumah Baca. Di sana diiming-imingi dapet buku gratis kalo ngirim resensi ke sana, dan aku nyoba, eh dimuat, lalu keterusan bikin resensi.

Lalu dari FB aku berteman dengan orang-orang yang suka baca, salah satunya Pak Tanzil Hernardi, dan ngobrol-ngobrol via inbox. Eh, saat aku bilang aku punya blog buku, beliau ngajak aku gabung ke BBI, dan setelah gabung seneng banget

(Saya ngangguk-ngangguk)

Kira-kira kalau nanti Mas Jamal mau meninggalkan wasiat buat anak cucu, buku apa yang menurut Mas Jamal wajib mereka baca (selain kitab suci dan hadits)? Terserah berapa aja.

  1. Biografi Nabi Muhammad by Husein haekal
  2. Memoar-nya Muhamad Asad: Road To The Makkah
  3. Autobiografinya Malcolm X
  4. Chicken With Plums by Marjane Satrapiu
  5. Night Flight by Antoine de Saint Exupery
  6. The Hours by Michel Cunningham
  7. Novel-novel favoritku, termasuk novel-novel di daftar “1001 Books You Must Read Before You Die

(Masih lanjut!)

Ada ga pengalaman unik saat membaca buku atau bersama buku?

Banyak, sih, pengalaman unik. Yang masih kuinget itu pernah dikira orang Kristen karena suka baca buku di warung makan. Si penjual rupanya ngira, orang Kristen lebih suka baca daripada orang Islam. Bisa jadi instropeksi juga, padahal wahyu pertama di Al Quran adalah “Bacalah”, tapi kenyataannya emang minat baca kita rendah.

Lalu pas baca buku di atas motor (dibonceng teman), pembatas buku tercintaku jatuh.

Lalu saat baca Foucault’s Pendulum itu, aku seperti bertapa: nyari tempat sunyi, nyeduh kopi, bikin catatan kusus.. hehe seru kalo mengenang saat-saat itu.

Satu lagi, pernah suatu hari dapat firasat buruk tapi gak tau apa. Yang pasti hari itu aku ngantuk banget, tapi ada dorongan untuk gak boleh tidur. Eh, ternyata sekitar jam 2-an, buku-buku di rak teratas, tepat di samping tempat tidur ambruk. Buku-buku Biografi dan kepenulisan berjatuhan.. fiuhh.. untung gak tidur.. kalo tidur pasti mati deh (atau minimal benjol dan kuaget banget).

hahaha, tapi iya bener, minat baca kita rendah. mudah2an mulai dari diri sendiri dulu biar nularin ke orang lain
Oh ya, ‘kan ada tuh ungkapan bilang, “Orang yang bodoh adalah orang yang meminjamkan buku, tapi lebih bodoh lagi jika orang yang meminjam buku itu mengembalikannya,” Mas Jamal setuju ga dengan ungkapan itu? Kalau ya kenapa, kalau tidak apa alasannya?

Gak setuju. Kalo gak salah itu guyonannya Gus Dur ya? Gak tau juga sih…

Menurutku pinjam-meminjam buku itu wajar-wajar aja kok. Aku pernah lho pinjam-meminjam padahal beda kota, jadi pinjemnya dikirim pakai Pos gitu. Asal ada kepercayaan aja. Tapi emang seringkali buku yang dipinjam itu gak enak. Selain resiko tidak kembali, kadang si peminjam gak membaca buku itu dan lama banget minjemnya..

Aku pernah dipinjem gak kembali. Bahkan saat SD, ada kisah menyedihkan saat seorang temen pinjem komik Doremon-ku, eh tapi dia pinjemin ke teman-teman lain dan mengaku itu komiknya.. hikz..

Punya niat ga buka taman baca atau apa gitu? Secara kan punya ponakan nih, tentunya tau dong gimana kondisi anak-anak sekarang terkait minat baca, ya kan.

Punya cita-cita punya perpustakaan pribadi aja.. belum terpikir buka perpus buat umum haha

Oh iya, jadi ingat, saat Mas Jamal update status soal cover buku kerennya “The Lady and the Unicorn”, Saya ada baca soal buta warna. Memangnya Mas Jamal buta warna?

Aku buta warna parsial, Mbak, gak bisa bedain warna tertentu, apalagi saat berdekatan seperti merah dan coklat, hijau dan coklat, kuning puyeh sama hijau, ungu dan biru… bingung banget.. sering salah mewarnai pas kecil.

Terakhir, kok suka sih berfoto dengan pose-pose gokil atau aneh-aneh gitu di FB-nya? (Mas Jamal ini sering posting foto bersama buku dengan gaya yang lucu-lucu, kadang sambil gigit buku, kadang sambil di atas dedaunan kering, dsb)

Aku ini minderan orangnya sebenarnya mbak.. jarang banget foto, tapi kalo foto sama buku seneng banget.. haha. Gak semua kutaruh di FB, banyak eksperimen yang gagal dari berfoto dengan buku itu.. hehe

***

Pemilik “OM Buku” penyuka warna merah, hitam dan biru ini mengaku sangat menyukai makanan apa saja, yang penting ada nasinya dan harus pedas!

Begitulah wawancara panjang Saya dengan beliau. Terhitung sangat terlambat sebenarnya ikut Close Up Interview ala BBI-ers ini, sebab sebenarnya event ini untuk merayakan dua tahun terbentuknya komunitas BBI pada 25 April kemarin, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Tanpa event pun, kita memang sudah sepakat ingin wawancara, seru!

Nah, dari wawancara yang saya lakukan dengan seorang Jamal Kutubi, saya bisa melihat kalau beliau orangnya ekspresif, supel dalam bergaul tapi tetap menjaga kesopanan, dan yang terpenting, kecintaannya terhadap buku membuat saya salut. Ia banyak ingat dari apa yang dibacanya, lalu dengan mudah memberikan rekomendasi-rekomendasi buku bacaan yang bagus.

Semoga skripsinya cepat selesai dan cita-citanya menjadi penulis fiksi dan review profesional segera terwujud. Terima kasih sudah bersedia diwawancara!

Pin It on Pinterest

Shares
Share This